Djarum Akan Beri Penalti Liga Indonesia


Sponsor utama Indonesia Super League (ISL), PT Djarum, akan mengajukan klaim kepada PT Liga Indonesia karena banyak pertandingan yang gagal digelar serta mundurnya klub peserta kompetisi sepak bola tertinggi di Indonesia itu.


Klub ISL 2010-11 yang mengundurkan diri dan pindah ke kompetisi Liga Primer Indonesia (LPI) bentukan pengusaha nasional, Arifin Panigoro, yaitu Persema Malang, Persibo Bojonegoro, dan PSM Makassar.
Perwakilan PT Djarum, Fatih Chabanto, di Jakarta, Sabtu (15/1/2011), mengatakan, berdasarkan kesepakatan awal dengan PT Liga Indonesia, setiap pertandingan yang gagal digelar, pihaknya memberikan penalti dengan jumlah yang telah ditentukan.
"Sudah positif, jumlah laga yang hilang akan dikalikan Rp 100 juta. Ini adalah bentuk konsekuensi yang harus diterima," katanya.
Dengan mundurnya tiga klub ISL serta banyaknya pertandingan yang digelar tanpa penonton, bisa dipastikan jumlah penalti atau klaim yang harus dibayarkan PT Liga Indonesia kepada pihak sponsor utama cukup besar.
Sesuai dengan pendataan awal, jumlah pertandingan yang kemungkinan besar batal digelar selama kompetisi ISL 2010-11 sebanyak 70 laga. Jika dikalikan dengan Rp 100 juta maka besarnya penalti yang harus dibayar mencapai Rp 7 miliar.
Menurut dia, selain penalti akibat hilangnya sebuah pertandingan, PT Liga Indonesia juga akan mendapatkan penalti ganda jika sebuah pertandingan di kandang digelar tanpa penonton atau dipindah ke tempat netral.
"Kami sedang menunggu program Liga. Bagaimana mereka membuat perubahan, membuat kompetisi tetap menarik, dan klub tidak berkurang lagi. Aturan sanksi berlapis tetap dipakai, selain denda Rp 100 juta untuk laga yang hilang, kami dan Liga sudah sepakat dengan denda yang lain," katanya.
Ia menjelaskan, besarnya penalti yang harus dibayar oleh pengelola kompetisi ISL selain gagalnya sebuah pertandingan cukup beragam. Sanksi Rp 50 juta per laga diberikan bila laga kandang menurut venue resmi klub digelar tanpa penonton.
Selain itu, denda Rp 75 juta per laga berlaku bagi pemindahan kandang dengan penonton. Nilai penalti sampai Rp 100 juta diberikan bila laga dilaksanakan di tempat netral dan digelar tanpa penonton.
Fatih menjelaskan, penalti yang akan diajukan kepada PT Liga Indonesia nantinya akan dikalkulasi dengan uang sponsorship pada ISL 2010-11. Saat ini pihaknya telah membayar 50 persen dari Rp 40 miliar.
Penalti yang akan diajukan kepada PT Liga Indonesia nantinya akan diambilkan dari uang sponsorship yang dikeluarkan di termin kedua. Dengan demikian, sisa uang yang harus dibayarkan kepada pengelola ISL tinggal Rp 13 miliar.

sumber : http://bola.kompas.com/read/2011/01/15/23261335/Djarum.Akan.Beri.Penalti.Liga.Indonesia-5


This entry was posted in ,. Bookmark the permalink.

1 Response to Djarum Akan Beri Penalti Liga Indonesia

  1. Wah, rumit juga ya kalo urusannya dah menyangkut masalah financial dan sponsorship.
    Semoga aja prestasi sepak bola Indonesia tetap berkembang yaa...




Leave a Reply

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...